MapalaPTM.com

Portal Berita Petualang



Jumat, 13 Oktober 2017 - 08:38:13 WIB

Tiga Orang Bertekad Mendaki Tujuh Puncak Gunung Tertinggi di Indonesia dalam 100 Hari

Kategori: Adventure Diposting oleh : Kartika - Dibaca: 697 kali



MapalaPTM.com (13/10) - TIM ekspedisi 7 Summits in 100 Days, sebuah ekspedisi pendakian tujuh gunung tertinggi di seluruh Indonesia telah dimulai pada hari Selasa, (10/10).
 
Dengan membawa misi untuk mempromosikan pariwisata dan pelestarian alam Indonesia, ekspedisi ini akan menjadi ekspedisi yang tercepat yang pernah dilakukan selama ini. Adalah Anton Apriyantono, Tri Hardiyanto dan Mila Ayu Hariyanti, tiga pecinta alam Indonesia yang bertekad untuk menjalankan ekspedisi ini dan menorehkan sejarah baru di dunia pecinta alam.
 
“Ide awal ekspedisi ini dari keinginan saya untuk menjadi perempuan pertama yang mendaki tujuh gunung tertinggi di Indonesia dalam waktu yang tercepat. Kemudian, saya diskusikan dengan mas Tri, dan dia juga punya keinginan yang sama,” ujar Mila, yang juga aktif sabagai atlit softball ini, dalam keterangan resmi, Senin (9/10).
 
“Kami juga melihat banyak pendaki gunung Indonesia berlomba-lomba untuk mendaki gunung tinggi di luar negeri sebagai tolak ukur keberhasilan. Namun, kenapa bukannya berlomba untuk mompromosikan gunung di Indonesia?”
 
Menurut Mila, gunung-gunung di Indonesia lebih menarik dan memiliki semua karakteristik gunung dunia, dari gunung berapi aktif, pasif bahkan yang bersalju. Dunia pun juga mengakui keindahan alam Indonesia yang ditunjukkan oleh UNESCO yang menetapkan untuk melindungi taman-taman nasional Indonesia, misalnya taman nasional Lorenst di Papua.
 
“Pada saat kami selesai latihan bersama, mereka bilang ingin berbuat sesuatu untuk mempromosikan pariwisata gunung di Indonesia. Ya saya dukung. Berhubung sama-sama punya hobi naik gunung, akhirnya kami sepakat untuk membuat ekspedisi pendakian tujuh gunung tertinggi di Indonesia ini,” aku Anton Apriyantono, mantan Menteri Pertanian periode 2004-2009 yang didapuk menjadi ketua ekspedisi 7 Summit in 100 Days ini.
 
“Saya bangga kepada Mila dan Tri, masih muda tetapi sudah bersikap nasionalis dengan ide untuk mengharumkan nama Indonesia melalui ekspedisi ini.”
 
Ekspedisi ini ditargetkan akan menghabiskan waktu selama 100 hari yang akan menjadi rekor tercepat dalam ekspedisi pendakian tujuh gunung tertinggi di Indonesia. Rekor sebelumnya dipecahkan pada 2015 yang menghabiskan waktu selama tujuh bulan untuk menaklukkan ketujuh puncak tertinggi di seluruh Indonesia.
 
Ketujuh gunung tersebut antara lain Gunung Kerinci di Sumatera, Gunung Semeru di Jawa, Gunung Bukit Raya di Kalimantan, Pegunungan Latimojong dengan puncak Rantemario di Sulawesi, Cartenzs Pyramid di Papua, Gunung Binaiya di Kep. Maluku, dan Gunung Rinjani di Kep. Nusa Tenggara.
 
Tim ini telah melakukan persiapan sejak bulan Februari 2017 dan telah merampungkan setiap rencana perjalanan untuk masing-masing gunung tersebut. 
 
“Tahap persiapan lainnya, kami rutin mempersiapkan diri dengan berlatih fisik dan teknik, serta melakukan try out ke beberapa gunung di Indonesia,” aku Tri Hardiyanto.
 
Ekspedisi ini diharapkan dapat mempromosikan pariwisata dan pelestarian alam Indonesia yang akan ditandai dengan semakin meningkatnya jumlah wisatawan dalam dan luar negeri yang bekunjung ke tujuh gunung tertinggi di Indonesia ini dan semakin meningkatnya kesadaran pelestarian lingkungan gunung dan rasa memiliki alam gunung-gunung di Indonesia.
 
“Selain itu, kami juga ingin memecahkan rekor pendakian tercepat tujuh gunung tertinggi Indonesia untuk kategori tim, pria termuda, wanita termuda dan pria tertua,” pungkas Tri.
 
Saat ini, Tim ekspedisi sedang melakukan pendakian gunung yang pertama dalam rangkaian seven summit indonesia yaitu Gunung Bukit Raya di Kalimantan.
 
Dilaman akun instagram anton priyantono mengatakan Mohon doanya agar perjalanan kami selalu ada dalam keselamatan dan keberkahan, hari ini kami memulai ekspedisi menggapai puncak tertinggi di Indonesia selama 100 hari.
 
"Gunung pertama yang akan kami daki adalah gunung Bukit Raya Kalimantan, Saat ini kami baru saja mendarat di Palangkaraya. Dari sini kami menuju desa terakhir yaitu Tumbang Habangoi menggunakan mobil dengan waktu tempuh kira2 6 jam, Kami nanti akan mampir ke Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya untuk pendaftaran dan lihat2 tentunya" ucapnya lagi.
 
 
 
 
 
 
-Media Petualang Indonesia-
Hastag #Mapala #MapalaPTM
#Facebook: MapalaPTM.com
#Twitter  : @MapalaPTM
#Instagram: @MapalaPTM
#Youtube  : MapalaPTM
 
Jika para petualang, Backpacker, Pecinta Alam, Mapala, maupun Sispala yang hobby menulis tentang Kegiatan- kegiatan Organisasinya, petualangannya, kritik kerusakan lingkungan, Wisata Alam,  dan Artikle-nya ingin dimasukan ke Media Petualang Indonesia MapalaPTM.com, Silahkan tulisannya kirim ke email: MapalaPTM@gmail.com atau inbox ke Fanspage halaman MapalaPTM.com yang di facebook. 
 
Kami juga akan membuatkan username akun penulis dan passwordnya di portal MapalaPTM.com, agar para penulis bisa langsung memposting artiklenya sendiri ke Media Petualang Indonesia MapalaPTM.com
 
#Apabila ada teman-teman yang ingin kejuaraan panjat dinding-nya kita tayangkan di halaman MapalaPTM.com, diharapkan mengirimkan dalam bentuk artikle berita + famplet berbentuk landscape untuk judul beritanya.
 
Yuukkk Mari Menulis, Berbagi itu Indah...





Berita Terkait


Identitas Tiga Pendaki yang Dikabarkan Masih Hilang di Gunung Latimojong, Sulawesi Selatan
Tiga Pendaki Dikabarkan Hilang Saat Mendaki ke Puncak Buntu Sikolong, Gunung Latimojong
Baloengnom Story: Cuaca Buruk dan Hipotermia Menyerang Pendaki asal Jakarta di Carstensz Pyramid
Sambut Milad ke 17, Mapala Mahesa Akan Adakan Talkshow Life Environment dan Berbagai Lomba
Kronologis Pendaki asal Jakarta yang Meninggal Saat Mendaki Gunung Carstenz Akibat Hipotermia



IP Anda Adalah: 54.166.232.243

Translate



Kategori



Gallery Foto


Labengki Island have a coral clusters from large to small gives beauty that served when we visited. Labengki large and small can be used for diving. Besides diving, we can snorkel course. Plus the white sand and the color of the sea is so clear.

Unisex species Kima. One of the largest species in the world. Kima is a kind of shellfish that is large enough. And this is where there are breeding for this species.

One route that can be reached by landline is about 60 minute journey to the area Toli-Toli. From Toli-Toli followed by boat which takes about 3 hours. The fares varied depending on the agreement. Remember, the ship does not stand by 24 hours.

Photo by, @maliqkakaban
Located: Labengki Island, Lasolo - Konawe Utara, Southeast Sulawesi
Labengki Island
Miss Scuba Indonesia, Indofest 2016 @Istora Senayan, Jakarta
Miss Scuba
Kang Bongkeng dan Portal Berita Petualang MapalaPTM.Com
Kang Bongkeng
Boalemo as Regional Destinations Marine tourism destination which is supported by a diversity of customs and traditional culture in particular has a unique culture and has the charm of Culture Gorontalo multi ethnic and tribal communities who have mingled with the earth dream Boalemo in Gorontalo Province. Boalemo also has several pieces of marine parks with a huge diversity of biota.

Coral Reefs in Bitila an attractive tourist zone for exploration. Bitila group of hard coral are very diverse, depending on their habitats.

Photo Instagram by, @sassozhy_fs
Located: Love Island Eco Resort, Tilamuta - Gorontalo
Love Island
Being in Morowali, Sombori Island apparently not exposed to the public at large. In fact, the natives though. Marine conservation area of ​​more than 175 thousand hectares are home to various types of marine life.

The natural beauty and the sea was no doubt, as the island is also inhabited by the Bajo community. In addition, the landscape captivate every visitor. Therefore, the island has a coral hills is very beautiful.

This tourist area offers outstanding natural beauty and rare. In addition, the island has a cluster of coral reefs as if protruding from the surface of the sea. Sombori island has a beautiful blend of style Raja Ampat, Wakatobi and Bunaken in one spot. This exotic island also has white sand and coral reefs are untouched.

Photo Instagram by, @grandisaji
Located: Sombori Island, Morowali - Central Sulawesi
Sombori Island
Tim Putri Seven Summit Indonesia "Wissemu" Mahitala Unpar, Bandung
Tim 7Summit



Sekilas Info

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Apakah Anda Tahu? Salah Satu Jalur Pendakian Termahal di Dunia yaitu di Gunung Carstenz, Papua

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Green Boots adalah sebutan Mayat yg tdk teridentifikasi dan menjadi acuan arah ke puncak Gn Everest

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Pemandu pendaki gunung Nepal Appa Sherpa telah mendaki puncak Everest 18x

Semua pendaki Gn Everest dan tim pendukung wajib angkut sampah 8 kg ketika turun

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Sherpa di Nepal anjurkan makan bawang putih, Cegah rasa tidak nyaman krn ketinggian gunung

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Penelitian Menemukan Seorg yg Cintai Lingkungan adlh yg lebih diinginkan u/ Hubungan Jangka panjang

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo

Cuaca buruk, Jangan Aktifkan Hp di atas gunung jika tak ingin tersambar petir

Masih Jomblo? Mau Cari Pasangan Hidup yg bisa diajak Berpetualang? Join Yukkk di Kolom Jomblo





video klip hasil karya musik dari musisi IWA K yang turut mendukung #WALHI (2793285)

Merinding, Baca Sms Terakhir Supriyadi Saat Nyasar di Gunung Semeru (45925)

Pendaki asal Jakarta Meninggal Dunia Saat Mendaki ke Puncak Gunung Tertinggi di Indonesia, Carstenz (39738)

Gunung Semeru Memakan Korban Lagi, Pendaki asal Depok Tewas di Kalimati pagi tadi (32550)

LOTENG Resmi Buka Jalur Baru Rinjani Terindah Terlandai & Terdekat (29738)

Pendaki yang Hilang ditemukan telah Tewas Jatuh ke Jurang sedalam 150 Meter (29280)

Mapala itu Garda Terdepan di Setiap Bencana, Sistem Diksar Dibenahi & Bukan Mapalanya dibubarkan (28847)

Cerita Unik Dan Menakutkan Dibalik keindahan Gunung Kerinci Jambi (27847)

Kronologis Meninggalnya Pendaki asal Depok di Kalimati Gunung Semeru (24555)

Guider Mahasiswa UIN Jatuh Ke Dasar Goa Terdalam di Indonesia, Maros Sulsel (23385)

Pendakian Gunung Sindoro-Sumbing Terbaru Januari 2016 (22056)

Kronologis Meninggalnya Ike Suseta Adelia Asal Palembang di Gunung Rinjani (20133)

Kronologi Hilangnya Pendaki asal Cirebon di Gunung Semeru (19797)

Gunung tertinggi di Mongolia, 10 Pendaki Tewas dan 7 Lainnya Masih Hilang Akibat Longsoran Salju

41 Tahun Gemapala

Betho Beanal dari Mapala Equil, Orang Amungme Pertama Menggapai Puncak Carstensz Pyramid

Ajang Tahunan Mahasiswa Pecinta Alam Se-Indonesia, TWKM XXIX Jakarta Telah Resmi Dibuka

7 Summit Indonesia in 100 Days, Tiga Pendaki Siap Memulai Pendakian Gunung Binaiya di Maluku

Mapala UMRI Sangat Bersemangat untuk Ikut Memeriahkan Acara TWKM ke-XXIX di Jakarta

Tim Putri Indonesia KMPA Eka Citra UNJ Bersiap Memulai Pendakian Menuju Dhampus Peak di Nepal

Event Tahunan Mapala Se-Indonesia, Kemenpora Tidak Mendukung Sepenuhnya TWKM XXIX Jakarta

Mengenal Lebih Dekat Pencinta Alam di Kota Daeng, Korps Pencinta Alam (KORPALA) Unhas Makassar

Petakan Potensi Pariwisata Bahari, Mapala UI Gelar Eksplorasi Bawah Laut di Teluk Tomini

Mengenal Lebih Dekat Pecinta Alam di Kota Berirama, Mapala Surya Rimba atau Mapasuri Unmuh Purworejo

Wow,Keren! Habiskan Masa Tua, Nenek Umur 85 Tahun Lakukan Panjat Tebing, Sky Diving dan Berselancar

Ekspedisi Menggapai Puncak Dhampus Dhaulagiri, 2 Putri Indonesia Mulai Berangkat Menuju Nepal